contoh kaligrafi bentuk buah
 | Ini Adalah Mengapa Contoh Kaligrafi Bentuk Buah Sangat Terkenal!

contoh kaligrafi bentuk buah  | Ini Adalah Mengapa Contoh Kaligrafi Bentuk Buah Sangat Terkenal!

Hubungan antara masyarakat Nusantara dan China sendiri, seperti dituliskan dalam buku Jejak Rasa Nusantara: Sejarah Makanan Indonesia, sudah terjalin melalui perdagangan sejak abad ke-5, atau dengan kata lain terjadi pada masa sebelum penyebaran Islam berlangsung di Indonesia dan jauh sebelum kedatangan Belanda.

Mewarnai Kaligrafi Islam Berbentuk Mangga Indramayu | Mewarnai Gambar - contoh kaligrafi bentuk buah
Mewarnai Kaligrafi Islam Berbentuk Mangga Indramayu | Mewarnai Gambar – contoh kaligrafi bentuk buah | contoh kaligrafi bentuk buah

Image Source: blogspot.com

Gambar Kaligrafi Berwarna Bentuk Hewan, Buah dan Pemandangan ... - contoh kaligrafi bentuk buah
Gambar Kaligrafi Berwarna Bentuk Hewan, Buah dan Pemandangan … – contoh kaligrafi bentuk buah | contoh kaligrafi bentuk buah

Image Source: blogspot.com

Maka dari itu pun tidak mengherankan jika sebuah masjid dibangun dengan bentuk mirip kelenteng karena misalnya berdiri di kampung yang sudah turun-temurun ditinggali warga China, yang kemudian menjadi Muslim.

Contohnya adalah masjid-masjid tua yang berdiri di Palembang. Menurut catatan harian Kompas, 17 Oktober 2005, ada empat masjid yang menyerap budaya China, di samping Jawa, Arab, Eropa, dan Palembang, yakni Masjid Muara Ogan (dibangun tahun 1889), Masjid Lawang Kidul (1881), Masjid Suro (1906), dan Masjid Sungai Lumpur.

Tak ketinggalan, Masjid Agung Palembang, yang peletakan batu pertamanya dilakukan pada 1738. Bentuk mustaka—kepala atap menara masjid—melengkung ke atas pada keempat ujungnya, menyerupai bentuk atap bangunan China (harian Kompas, 24 Desember 2000).

Sementara itu, di Cirebon ada Masjid Astana Gunung Jati, yang kerap kali tercium bau dupa. Masjid di Kompleks Makam Sunan Gunung Jati ini mengambil nama salah seorang Walisanga penyebar Islam di Jawa, Sunan Gunung Jati, yang dimakamkan di kompleks tersebut.

Di kompleks ini pula, seperti dituliskan dalam harian Kompas 10 November 1991, terdapat makam seorang putri China, Ong Tien, yang dikenal juga dengan nama Rara Sumanding, salah seorang istri Sunan Gunung Jati.

Tidak heran, bau dupa menyeruak karena makam itu juga didatangi peziarah China. Sementara itu, keunikan lainnya ada pada piring keramik kuno asal China yang dipajang di hampir di semua bagian kompleks pemakaman, lalu guci-guci kuno di serambi muka.

Bukan cuma Cheng Ho

Di Semarang, sejarah kedatangan Laksamana Cheng Ho di Nusantara menjadi cerita yang cukup umum. Pelaut yang merupakan seorang Muslim tersebut pada abad ke-14 berlabuh di sana setelah kapalnya terkena badai dalam pelayaran di pesisir utara Jawa.

Saat itu, ia memerintahkan pembangunan masjid. Namun, kemudian, karena bangunan tersebut khas arsitektur China dengan dominasi warna merah, warga keturunan Tionghoa di sekitar menganggapnya sebagai kelenteng (Sam Poo Kong), seperti dituliskan dalam harian Kompas, 9 Desember 2012.

Bentuk pengingat kehadiran Cheng Ho di Indonesia pun tidak hanya di Semarang. Sekian abad setelahnya, masjid dengan nama Cheng Ho dibuat di Surabaya, lalu pada 2008 dibangun di Palembang.

Untuk di Palembang, masjid yang terletak di Jakabaring itu dinamai “Masjid Al Islam Muhammad Cheng Ho”. Masjid dengan menara berbentuk mirip

Foto Gambar Wallpaper Lukisan Kaligrafi Bentuk Buah Islami Gambar ... - contoh kaligrafi bentuk buah
Foto Gambar Wallpaper Lukisan Kaligrafi Bentuk Buah Islami Gambar … – contoh kaligrafi bentuk buah | contoh kaligrafi bentuk buah

Image Source: wordpress.com